Disyorkan, 2020

Pilihan Editor

Definisi Opus Dei

Apakah Opus Dei:

Opus Dei ("Kerja Latin") adalah sebuah institusi yang dimiliki oleh Gereja Katolik, yang dipanggil sebagai alat penginjilan gereja, dengan tujuan menguduskan kerja harian orang di bawah tingkah laku kehidupan Kristiani .

Juga dikenal sebagai Prelature of the Holy Cross dan Opus Dei, organisasi keagamaan ini diklasifikasikan sebagai prelature pribadi oleh Gereja Katolik, yaitu struktur institusi yang dibentuk oleh berbagai kategori (awam, ulama dan gereja), yang bertujuan untuk menumbuhkan kegiatan pastoral tertentu .

Opus Dei diasaskan oleh St Josemaría Escrivá de Balaguer pada 2 Oktober 1928, di Madrid, Sepanyol. Josemaría Escrivá dinonisasi pada tahun 2002, diiktiraf sebagai orang suci oleh Gereja Katolik.

Mengikut prinsip-prinsip yang diterbitkan oleh Opus Dei, para anggotanya - lelaki atau wanita - tidak perlu meninggalkan profesion mereka untuk mendedikasikan diri semata-mata untuk kerja pastoral, apalagi untuk mengubah status perkahwinan, iaitu, orang yang sudah berkahwin, tunggal dan janda dapat berpartisipasi .

Sebagai tambahan kepada golongan yang disebut, Opus Dei juga terbuka kepada mereka yang mengikuti kehidupan imam, bagaimanapun, menurut statistik institusi, lebih dari 90% anggota adalah orang awam.

Ahli Opus Dei pada dasarnya dibahagikan kepada dua kelas: supernumerari dan numerary .

Supernumerari membentuk sebahagian besar ahli-ahli institusi agama semasa. Sebagai peraturan, mereka berkahwin dengan profesion yang stabil, yang memisahkan bahagian hari untuk berdoa, menghadiri pertemuan dan mengundurkan diri.

Nombor-angka adalah lelaki dan wanita yang mendedikasikan diri mereka secara eksklusif untuk celibacy, hidup untuk sepenuhnya melayani tujuan apostolik Opus Dei.

Di Brazil, Opus Dei ditubuhkan pada tahun 1957, menjadi ibu pejabat pertama di tanah Brazil yang dibina di bandar Marília, di negeri São Paulo.

Terdapat beberapa teori konspirasi yang melibatkan Opus Dei, yang memberikan rasa rahsia atau mazhab, yang menggunakan agama sebagai alat untuk melaksanakan kepentingan peribadi mereka.

Ketahui lebih lanjut mengenai teori konspirasi.

Sesetengah akaun bekas rakan kongsi menggambarkan penyeksaan seksual yang diamalkan di Opus Dei untuk menghalang keseronokan seksual lelaki dan wanita.

Numerasi akan menjadi mangsa aturan tegar dan sangat otoritarian, sebagai dilarang untuk mengunjungi saudara-saudara mereka, misalnya.

Sesetengah kesaksian melaporkan perkembangan masalah mental yang serius dan halusinasi yang dipicu oleh penyeksaan psikologi yang berterusan bahawa beberapa ahli Opus Dei menderita.

Opus Dei dan Da Vinci Code

Opus Dei mendapat perhatian hebat dengan penerbitan buku "The Da Vinci Code" pada tahun 2003, yang ditulis oleh penulis Amerika Dan Brown. Pada tahun 2006, buku itu memenangi versi untuk teater di bawah arahan Ron Howard.

Dalam plot, Opus Dei digambarkan sebagai mazhab manipulatif yang cuba melindungi lokasi Grail Kudus, sebagai tambahan kepada wahyu bahawa Yesus Kristus akan mempunyai hubungan dengan Maria Magdalena, yang menghasilkan keturunan masih hidup di Bumi.

Lihat juga makna Holy Grail.

Opus Dei dan Freemasonry

Beberapa teori menganggap Freemasonry sebagai musuh Opus Dei, bagaimanapun, terdapat anggapan lain yang mengaku sebagai dua sekutu atau rakan kongsi untuk mencari matlamat yang sama.

Opus Dei adalah sebuah institusi yang dimiliki secara eksklusif kepada Gereja Katolik, terdiri daripada pekerja dan ahli-ahli keramat.

Freemasonry, pada gilirannya, dicipta pada awal abad kelapan belas dan diketahui terdiri daripada tokoh-tokoh masyarakat yang cemerlang dan berpengaruh.

Opus Dei dianggap oleh sesetengah orang sebagai "freemasonry putih" kerana aura masyarakat rahsia yang memberi kesan kepada semua anggotanya.

Ketahui lebih lanjut mengenai makna Freemasonry.

Kategori Popular

Top