Disyorkan, 2020

Pilihan Editor

WFM

Definisi Watak Cerita Rakyat Brazil

Brazil memiliki cerita rakyat yang kaya, hasil persimpangan budaya dan tradisi masyarakat yang berbeza, dengan penekanan kepada orang asli, Afrika dan Eropah.

Dengan cara ini, beberapa cerita mitos telah muncul yang melibatkan makhluk dan makhluk yang hebat yang menghantui dan mengagumkan orang Brazil selama berabad-abad.

Semak beberapa watak paling popular dalam cerita rakyat serta ciri-ciri utama legenda masing-masing.

Iara

Kongsi Tweet Tweet

Juga dikenali sebagai Uiara ("wanita air" dalam bahasa Tupi-Guarani), ini adalah watak legenda terkenal Ibu Air, salah satu yang paling mewakili cerita rakyat Brazil.

Legenda Iara menceritakan bahawa ini adalah makhluk separuh wanita dan setengah ikan (semacam ikan duyung), yang mendiami sungai di rantau Amazon.

Ibu Air digambarkan sebagai rambut panjang, hitam dan suara yang memukau. Mengikut legenda, Iara membuat bunyi yang menyenangkan sehingga semua lelaki tertarik.

Legend of Iara

Cerita tradisi yang disampaikan oleh kaum pribumi mengatakan bahawa Iara adalah seorang wanita muda yang cantik dan semua saudara lelakinya iri terhadap kecantikannya.

Selain menjadi sangat cantik, Iara juga pahlawan yang sangat berani. Jadi satu-satunya penyelesaian yang ditemui oleh adik-adiknya untuk menghilangkan iri hati sedemikian adalah untuk membunuh wanita muda itu.

Tetapi Iara boleh membunuh saudara-saudaranya dahulu. Akibatnya, Iara lari sehingga tidak perlu menderita melalui hukuman ayahnya, dukun dari suku itu. Tetapi ini akhirnya mendapati dia dan sebagai hukuman, melemparkan anak perempuan ke sungai.

Ikan itu menyelamatkan Iara, mengubahnya menjadi putri duyung. Oleh itu, India mula menggunakan suara kecantikan dan menggoda untuk menarik lelaki ke bahagian bawah sungai, membunuh mereka yang tenggelam.

Masih menurut legenda, lelaki yang mempunyai "nasib" untuk melepaskan kutukan Iara, menjadi gila. Hanya dukun yang kuat akan mempunyai keupayaan untuk membawa orang itu kembali normal.

Pada asalnya, cerita pertama mengenai legenda Iara menceritakan watak itu sebagai seorang lelaki, yang dipanggil Ipupiara . Ini yang baru dianggap terkenal untuk memakan nelayan di rantau ini. Hanya dari abad kelapan belas dan seterusnya, kononnya, legenda Iara memenangi versi yang kini popular.

Saci-Pererê

Kongsi Tweet Tweet

Satu lagi watak yang cukup popular dalam cerita rakyat negara. Saci-Pererê digambarkan sebagai budak lelaki hitam dengan hanya satu kaki, memakai topi merah dan selalu dengan paip di mulutnya.

Saci diketahui sangat suka bermain. Antik utama yang paling terkenal ialah:

  • buat makanan terbakar;
  • tukar garam untuk gula;
  • membuat kancing pada ekor kuda;
  • bersiul dengan menakutkan haiwan dan manusia;
  • sembunyikan objek rumah, dsb.

Walaupun mempunyai ciri-ciri ini, Saci-Pererê biasanya tidak ganas, mengikut legenda utama.

The Saci-Pererê adalah watak yang luar biasa dalam adegan rakyat Brazil, yang telah dibuat tarikh peringatan eksklusif untuknya: 31 Oktober, Hari Saci . Ini dianggap sebagai alternatif kepada Halloween, dengan tujuan menjadikan Brazil meraikan kekayaan cerita rakyat negara.

Legend of Saci-Pererê

Cerita pertama tentang makhluk ini muncul di suku kaum asli Brazil selatan. Pada masa itu, Saci digambarkan sebagai sejenis syaitan kecil, dengan dua kaki, warna mulatto dan ekor.

Legenda kontemporer Saci-Pererê berasal dari gabungan ciri-ciri beberapa tempat. Warna hitam dan kekurangan kaki adalah pengaruh budaya Afrika, karena Saci akan kehilangan anggota yang rendah dalam perjuangan capoeira, menurut sejarah. Cap merah, bagaimanapun, adalah warisan tradisi Eropah.

Legenda Saci bervariasi mengikut wilayah negara, tetapi kebanyakan naratif memandang watak sebagai pelindung herba dan tumbuh-tumbuhan . Saci akan mempunyai pengetahuan yang menyeluruh mengenai sifat penyembuhan semua flora Brazil.

Legenda mengatakan bahawa Saci boleh ditemui dalam putaran angin dan mudah ditangkap jika orang itu melemparkan ayak ke atas putaran. Selepas menangkapnya, seseorang mesti mengambil topi makhluk itu, dengan itu memastikan ketaatannya. Untuk mengelakkan Saci dari melarikan diri, anda boleh menjebaknya di dalam botol kaca.

Sacis dilahirkan di dalam kawah, di mana mereka tinggal selama tujuh tahun. Selepas dewasa, mereka hidup selama 77 tahun. Apabila mereka mati, makhluk-makhluk jahat ini menjadi telinga kayu atau cendawan beracun.

Curupira

Kongsi Tweet Tweet

Seperti Saci, Curupira adalah tokoh lain dari cerita rakyat Brazil yang mendiami hutan dan dikenali kerana melakukan banyak kerosakan.

The Curupira digambarkan sebagai kerdil berambut merah, dengan banyak rambut dan kaki badan berbalik . Makhluk ini menggunakan kekhuatiran terakhir sebagai silap mata untuk menipu orang dengan membuat mereka terjebak di dalam hutan dan tidak mencari jalan pulang.

Legend of Curupira

Cerita paling awal dari legenda Curupira adalah dari abad keenam belas, apabila diterangkan oleh Jesuit sebagai "syaitan yang mengejar kaum India."

Tidak seperti Saci, Curupira dianggap sebagai makhluk jahat, mampu merosakkan manusia dan, oleh sebab itu, selalu ditakuti oleh kaum India.

Menurut legenda, Curupira mengejar orang yang tidak menghormati hutan, seperti tukang kayu, pemburu, dll. Kisah-kisah penculikan misteri, rogol, dan keganasan yang tidak dapat dijelaskan lain di dalam hutan yang dikaitkan dengan "syaitan hutan."

Agar orang itu tidak menjadi sasaran Curupira, legenda mengatakan bahawa ia harus menawarkan ram tebu atau tembakau, kerana makhluk itu suka merokok dan minum.

Ia juga dinasihatkan untuk mengikat liana dan menyembunyikan satu hujung dengan baik, kerana Curupira juga digambarkan sebagai mempunyai rasa ingin tahu yang luar biasa. Dengan cara ini, makhluk itu akan menghabiskan banyak masa yang dihiburkan dengan liana dan akan lupa untuk menyiksa orang yang meneroka melalui hutan.

Ketahui lebih lanjut mengenai Curupira.

Caipora

Kongsi Tweet Tweet

Selalunya keliru dengan Curupira, Caipora adalah satu lagi ciri tradisi cerita rakyat Brazil. Legendanya sangat umum di rantau Amazon, yang merupakan nama aslinya dari caupora Tupi-Guarani, yang bermaksud "penghuni belukar".

Tidak seperti "sepupu" Curupira, Caipora tidak mempunyai kakinya yang berpaling, tetapi ia juga digambarkan sebagai makhluk berkulit gelap, ditutupi dengan rambut merah dan selalu menunggang babi liar.

Legend of the Caipora

Seperti banyak karakter folkloric dari rantau Amazon, Caipora juga melindungi hutan, menyerang sesiapa yang tidak menghormati ruang mereka.

Kebanyakan legenda mengatakan bahawa Caipora mempunyai kuasa istimewa yang berkaitan dengan alam semulajadi, seperti mengawal atau memulihkan haiwan. Untuk melindungi ekosistemnya, perangkap makhluk itu dan menawarkan petunjuk palsu kepada pemburu untuk tersesat.

Legend mempunyai Caipora cenderung untuk bertindak lebih intens pada hari Ahad, Jumaat dan Hari Suci. Oleh itu, seseorang boleh memasuki hutan dan tidak menghadapi risiko ditangkap oleh Caipora, budaya popular mengajar bahawa perlu meninggalkan beberapa hadiah untuk makhluk, seperti asap tali, sebagai contoh.

Walau bagaimanapun, Caipora selalu diterangkan dalam kisah-kisah yang ditulis oleh orang pribumi sebagai entiti yang sangat khianat . Beberapa naratif memberitahu bahawa makhluk mitologis ini adalah kanibal, menangkap mangsa-mangsa yang akan menjadi makanan mereka.

Bergantung kepada rantau negara terdapat laporan yang berlainan mengenai legenda entiti ini. Beberapa cerita memberitahu Caipora sebagai badan hijau, sementara yang lain menganggapnya sebagai sinonim bagi Curupira, iaitu, kedua-duanya adalah makhluk yang sama.

Mule tanpa kepala

Kongsi Tweet Tweet

Ini adalah watak legenda yang sangat popular di cerita rakyat Brazil. Makhluk ini dijelaskan dalam cerita sebagai keldai warna coklat atau hitam dan yang melepaskan api di tempat kepalanya.

Legenda Mula-tanpa-kepala dilahirkan berdasarkan cita-cita konservatif dan moralis Gereja Katolik, ketika hubungan seksual dilarang sebelum perkawinan.

Legend of the Mule-without-Head

Asal-usul legenda ini tidak diketahui, tetapi dipercayai berkaitan dengan kedatangan Jesuit dan Katolik di negara ini.

Mengikut cerita, setiap wanita yang jatuh cinta kepada seorang imam menjadi seekor keledai tanpa kepala . Ini kerana, pada zaman dahulu, para imam dilihat sebagai "orang suci" dan bukan sebagai lelaki. Oleh itu jatuh cinta dengan seorang anggota paderi dianggap sebagai dosa besar.

Kisah-kisah popular mengatakan bahawa wanita yang berpura-pura itu kerap berubah menjadi keldai tanpa kepala pada hari Khamis. Dia menghabiskan sepanjang malam sambil berputus asa dan berlari melalui hutan, membunuh segala-galanya yang dia temukan dalam perjalanannya.

Legenda terus mengatakan bahawa salah satu cara untuk mengusir laknat itu adalah untuk seseorang untuk mengeluarkan dari besi yang memotong binatang itu pada kakinya. Satu lagi alternatif untuk mengakhiri mantera itu ialah menembus makhluk dengan beberapa objek tajam untuk mengambil beberapa "darah berdosa".

Ketahui lebih lanjut mengenai Mula-tanpa-Ketua.

Boitatá

Kongsi Tweet Tweet

Ia digambarkan sebagai ular api besar, dalam kebanyakan cerita folkloric Brazil. Nama Boitatá berasal dari Tupi-Guarani ( mbói = ular | tatá = api).

Boitatá tinggal di hutan dan melindungi hutan terhadap degradasi yang disebabkan oleh manusia, terutamanya kebakaran. Mengikut legenda, orang yang melihat secara langsung di Boitatá menjadi buta, gila atau mati.

Legend of Boitatá

Dari asal usul asal, terdapat beberapa variasi legenda Boitatá. Aksara bertulis pertama dari kisah ini berasal dari abad keenam belas, yang dibuat oleh Pastor José de Anchieta, di mana ia menggambarkan makhluk berbentuk ular yang terbakar. Tetapi di kawasan lain di negara ini, Boitatá juga digambarkan sebagai lembu jantan yang meletupkan mulut.

Antara ciri-ciri utama Boitatá adalah keupayaan untuk menjadi log pembakar, membakar siapa saja yang ada di sekitarnya. Silap mata ini akan digunakan oleh makhluk untuk membalas dendam terhadap pemburu hutan.

Di rantau timur laut, Boitatá juga dikenali sebagai "Alma dos Compadres e Comadres". Tetapi dalam kes ini, makhluk mistik akan mewakili roh orang jahat.

Ramai orang menganggap asal-usul legenda Boitatá sebagai percubaan primitif untuk menerangkan kebakaran bernafas, tindak balas kimia yang berlaku apabila beberapa sebatian yang dilepaskan dari badan-badan yang membusuk bersentuhan dengan oksigen yang ada di udara.

Butang

Kongsi Tweet Tweet

Legenda Boto merah jambu merupakan salah satu yang paling disebarkan dalam budaya popular kebangsaan. Kisah-kisah itu memberitahu bahawa semasa perayaan bulan Jun, "lumba-lumba sungai Amazon" ini menjadi seorang lelaki yang cantik dan menggoda anak-anak muda di bandar-bandar tepi sungai.

Legend of the Boto

Kisah legenda Boto yang paling terkenal mengatakan bahawa ini adalah makhluk yang sangat pintar. Semasa malam bulan purnama, terutamanya semasa mahkamah Jun, Boto menjadi seorang lelaki yang sangat tampan dan menggoda.

Berpakaian semua putih dan memakai topi besar di kepalanya, Boto memilih dara tercantik pesta itu untuk menjadi sahabatnya malam itu. Makhluk itu membawa gadis itu ke dasar sungai, di mana dia membebaskannya.

Legenda masih mengatakan bahawa boto tidak dapat membuat metamorfosis lengkap dari binatang ke manusia dan, oleh itu, ia memakai topi. Makhluk ini menggunakan prop ini untuk menyembunyikan lubang di tengah kepala, yang akan menjadi hidung boto.

Legenda ini sangat biasa di masyarakat tepi sungai di rantau Amazon untuk cuba untuk membenarkan kehamilan yang tidak disengajakan, iaitu, yang berlaku di luar hubungan yang stabil.

Oleh itu, dikatakan bahawa apabila wanita itu tidak tahu identiti bapa anak itu, ini adalah "anak boto".

Ketahui lebih lanjut mengenai makna Legenda.

Cuca

Kongsi Tweet Tweet

Ini adalah satu lagi mitos yang terkenal dengan cerita rakyat Brazil. The Cuca digambarkan sebagai penyihir menakutkan dengan kuku tajam dan, dalam beberapa versi, mempunyai ketua buaya.

Populariti watak rakyat ini meningkat apabila ia digambarkan oleh Monteiro Lobato di taman permainan kanak-kanak klasik Sítio do Picapau Amarelo .

Legend of the Cuca

Menurut legenda, Cuca suka menculik dan makan anak-anak yang tidak taat kepada ibu bapanya . Atas sebab ini, ia adalah perkara biasa dalam budaya popular Brazil untuk menceritakan kisah tentang Cuca untuk "memaksa" kanak-kanak untuk berkelakuan.

Salah satu contoh yang paling terkenal ialah lullaby tradisional:

"Nana, bayi Cuca datang untuk mendapatkan, Ayah pergi ke ladang, Ibu pergi bekerja."

Asal legenda didasarkan pada mitologi yang dikenal di antara orang-orang Semenanjung Iberia (Portugal dan Spanyol): Coca . Raksasa ini digambarkan sebagai naga yang memakan anak-anak yang tidak taat. Kisah itu masih mengatakan bahawa makhluk itu sentiasa di atas bumbung rumah, melihat tindakan orang yang kurang sopan.

Boiuna

Kongsi Tweet Tweet

Juga dikenali sebagai Big-Snake atau Mother-of-Rio, Boiuna adalah makhluk terkenal dalam cerita folkloric di rantau Amazon.

Legend of Boiuna

Boiuna digambarkan sebagai ular berwarna gelap dan kulit cerah . Haiwan ini begitu besar sehingga mampu menenggelamkan kapal, menurut kisah-kisah yang popular. Legends juga mengatakan bahawa ini mempunyai kuasa untuk mencetuskan ilusi dan berubah menjadi seorang wanita.

Apabila Boiuna tumbuh dewasa ia akan mencari makanan di bumi. Oleh kerana dia tidak dapat memburu dalam persekitaran yang tidak biasa, kisah-kisah itu memberitahu bahawa Boiuna menerima bantuan lipan yang mempunyai panjang 5 meter yang luar biasa.

Ketahui lebih lanjut mengenai Cerita Rakyat Brazil.

Jawatan Popular, 2020

Pek

Kategori Popular

Top