Disyorkan, 2020

Pilihan Editor

ROI

Definisi Ciri-ciri Baroque

Seni Baroque muncul di Itali dan disatukan dari abad ketujuh belas di Eropah dan Amerika. Pergerakan ini diilhamkan oleh karya-karya artistik zaman klasik dan berusaha untuk mengembalikan kekuatan Gereja Katolik, yang digoncang oleh Reformasi Protestan.

Baroque itu dimanifestasikan dalam bidang seni yang paling beragam, seperti lukisan, seni bina, musik, patung, dll. Mempunyai setiap bidang khususnya berhubung dengan gaya, kami telah mengumpulkan beberapa ciri utama yang merangkumi pergerakan artistik ini.

1. Ia adalah 'alat' Kaunter-Reformasi

Kongsi Tweet Tweet

Pergerakan Baroque muncul sebagai bentuk pembangkang kepada Reformasi Protestan yang diketuai oleh Martin Luther pada pertengahan abad keenam belas.

Di samping itu, tujuan utama seni Baroque adalah untuk membantu memelihara cita-cita Theosentric (Tuhan sebagai pusat Alam Semesta) yang kuat pada Zaman Pertengahan tetapi menentang logik yang dianjurkan oleh Renaisans.

Oleh itu, dengan sokongan para ulama dan raja-raja, para seniman baroko mula mencipta karya suci di mana tema itu hampir selalu diarahkan kepada emosi manusia dan kerohanian mereka. Singkatnya, ia mewakili hubungan yang dikekalkannya dengan ilahi, dari sudut pandangan Gereja Katolik.

2. Dualitas antara kesenangan tubuh dan kerohanian

Kongsi Tweet Tweet

Konflik yang berterusan antara "kesenangan duniawi" yang dipertahankan oleh Renaisans dan kesetiaan ilahi yang diajarkan oleh Counter-Reformation selalu hadir dalam karya seniman Baroque.

Menurut Baroque, orang tidak boleh hidup seimbang antara kehendak Tuhan dan manusia. Anda terpaksa memilih sebelah. Ini membuat rasa kesakitan yang hebat sesuai dengan seniman Baroque, yang menikmati kesenangan dunia, tetapi kemudian memohon ampun kepada Allah.

Dualitas ini digambarkan dalam beberapa karya gaya ini, terutamanya dalam ukiran dan lukisan. Perwakilan episod ayat Injil dan kehidupan seharian bangsawan (pembiaya utama pergerakan) adalah beberapa contoh tema berulang.

Ketahui lebih lanjut mengenai Renaissance.

3. Budaya dan Konsepisme

Ini adalah dua ciri gaya baroque sastera, yang mewakili format utama pembinaan estetika karya-karya.

Budaya (juga dikenali sebagai Gongorisme ) dicirikan dengan membawa bersama perbendaharaan kata yang rumit, mewah dan ditanam. Di samping itu, tokoh gaya (dengan penekanan pada metafora dan hyperbole kompleks) dan permainan kata juga menarik.

Penyair Gregorio de Matos (1636 - 1696) adalah salah satu contoh utama seniman Baroque yang mengadopsi estetika kultus dalam teks puitisnya.

Conceptismo (juga dipanggil Quevedismo ), pada gilirannya, dicirikan oleh pembinaan tekstual logik, yang difokuskan pada retorik, iaitu, untuk tujuan mengajar atau meyakinkan pembaca melalui argumen rasional.

Gaya ini lebih umum dalam prosa dan ditandai dengan pemikiran dan konsep, manakala Budaya digunakan dalam puisi dan dicirikan oleh "permainan kata-kata."

Penulis Bapa Antonio Vieira (1608 - 1697) dianggap sebagai wakil utama konsepsi prosa.

4. Bayang-bayang dan lampu: peningkatan kontras

Kongsi Tweet Tweet

Dalam seni plastik, gerakan barokal dicirikan oleh kehadiran kontras yang dibuat di antara bayangan dan cahaya. Permainan warna yang berbeza ini mengukuhkan idea tentang dualism yang ada dalam tema yang dialamatkan oleh Baroque: baik dan jahat, Tuhan dan Iblis, tubuh dan semangat, dll.

Sebaliknya dalam karya Baroque masih membantu menonjolkan realisme dan dramatik, suram dan pada masa-masa pesimis nada yang mereka miliki. Di samping itu, teknik ini mempunyai kesan ilusi terhadap kerja, yang berfungsi sebagai penguatan untuk tujuan menghantar emosi.

5. Bekerja terperinci dan kaya dengan butiran

Kongsi Tweet Tweet

Satu lagi ciri estetika Baroque adalah kekayaan terperinci, terutamanya dalam ukiran dan kerja seni bina. Bentuk curvilinear, lajur berpintal dan pelbagai butiran hiasan adalah perkara biasa dalam kerja-kerja yang dimasukkan dalam gerakan barok.

Ekspresi dramatik adalah satu lagi ciri gaya seni ini, ditandai oleh ciri-ciri manusia yang berlebihan, menyampaikan terutamanya rasa sedih dan penderitaan.

Seni Baroque, dengan penekanan pada seni bina, pada asasnya ditandai oleh kerumitan. Unsur-unsur simbolik dan alegoris, dengan kelegaan, lengkung dan pukulan dengan pergerakan berlebihan juga merupakan tanda gaya.

Antara bahan-bahan yang diterokai untuk pembuatan karya Baroque, emas, kelereng berwarna dan batu hiasan lain boleh diserlahkan.

6. Emosi tentang sebab

Kongsi Tweet Tweet

Seni Baroque mengutamakan penekanan pada ciri, menonjolkan atau membesar-besarkan penghantaran emosi. Dengan cara ini, dari sudut pandang pergerakan yang hebat, seseorang mencipta drama yang khas dalam pergerakan artistik ini.

Salah satu tujuan pelukis Baroque ialah membangkitkan emosi pada mereka yang merenungkan karya mereka. Media ini dicapai dengan tepat melalui beban dramatik yang diberikan kepada kerja-kerja, terutamanya apabila menggunakan beberapa teknik yang disebutkan di atas (bayang-bayang dan cahaya misalnya).

7. Penguasaan estetik

Akhirnya, kepelbagaian penguasaan yang diberikan kepada aspek estetik karya ini menonjol, kerana kandungannya kurang penting daripada penampilannya, dalam beberapa kes.

Seni Baroque, dalam pelbagai bidangnya, mungkin tidak mempunyai tahap kerumitan yang sama dengan kandungan kandungannya, kerana ia berkaitan dengan kekayaan terperinci dan keterlaluan dalam bentuk estetiknya.

Tidak seperti prosa konsep kesusasteraan barok, karya lain diarahkan kepada kebangkitan emosi melalui kontur visual. Tidak perlu mengembangkan logika rasional dalam kerja Baroque, kerana ia ingin mencapai kepercayaan pengamat melalui emosi.

Ketahui lebih lanjut mengenai Baroque.

Kategori Popular

Top