Disyorkan, 2020

Pilihan Editor

The

Definisi Oxóssi

Apa itu Oxóssi:

Oxóssi adalah ketuhanan agama-agama Afrika, yang juga dikenali sebagai orixá, yang mewakili pengetahuan dan hutan.

Biasanya dia diwakili oleh tokoh seorang lelaki yang memegang tangan dan panah, dan kemudian dianggap sebagai seorang penjaga.

Bagi agama-agama Afrika seperti Umbanda dan Candomblé, Oxóssi sangat melekat pada alam semulajadi, selalu memuji segala yang dapat dia berikan kepada kita, sesuai dengan kebutuhan manusia. Atas sebab ini dia juga dikenali sebagai orixá berburu, kelimpahan dan rezeki.

Di Afrika kuno, Oxóssi dianggap penjaga pemburu, kerana mereka mempunyai tanggungjawab untuk membawa rezeki kepada suku. Hari ini, dia melindungi semua yang meninggalkan rumah setiap hari untuk bekerja, kerana ia adalah dari usaha ini yang berasal dari sokongan keluarga.

Oxóssi juga dianggap sebagai orixá kontemplasi, kekasih seni dan perkara-perkara yang indah, juga pemburu ax, untuk mencari pengaruh yang baik dan tenaga positif untuk ilé, ruang di mana sambutan umum di Candomblé direalisasikan.

Para pengikut entiti rohani ini dikenal sebagai "anak-anak Oxóssi" dan, menurut agama, dianugerahi beberapa ciri yang menentukan kelakuan mereka dan merujuk kepada orixá.

Orang yang dianggap sebagai anak perempuan Oxóssi dianggap, menurut tafsiran kepercayaan ini, agak menyenangkan, ceria dan komunikatif, selain menjadi syarikat yang hebat.

Elemen Oxossi adalah bumi dan kebebasan bersuara. Biasanya ucapan anda adalah "oké arô" atau hanya "okê" .

Lihat lebih lanjut mengenai Axé.

Sejarah Oxóssi

Dalam sejarah tuhan-tuhan Afrika, Oxóssi adalah anak Oxalá dan Yemanjá dan namanya berasal dari Yoruba, bahasa Afrika yang khusus, yang bermaksud "penjaga paling popular".

Dia dianggap raja Ketu, karena ia membebaskan populasi salah satu burung Eleyé (burung yang memiliki roh jahat), yang mengelola untuk memecahkan mantra yang ia lemparkan pada orang itu.

Mengikut legenda, Oxóssi tidak memerlukan lebih banyak anak panah untuk mencapai sasarannya dan untuk alasan ini ia juga disebut Otokan Soso .

Lihat lebih lanjut mengenai Oxalá dan Iemanjá.

Oxóssi dan syncretism di gereja katolik

Dalam tradisi gereja katolik, orixá Oxóssi disinkronkan dengan São Sebastião, yang dihormati pada 20 Januari.

Walau bagaimanapun, di negeri Bahia, dia juga disinkronkan dengan St. George, seorang kudus yang diiktiraf untuk kekuatan dan cakar, dan untuk menghadapi semua yang akan berlaku.

Lihat juga maksud Candomblé dan Umbanda.

Kategori Popular

Top