Disyorkan, 2020

Pilihan Editor

Definisi Estetika

Apakah estetika:

Estetika adalah perkataan yang berasal dari istilah Yunani aisthetiké, yang bermaksud "dia yang merasakan, siapa yang merasakan". Estetika dikenali sebagai falsafah seni, atau kajian tentang apa yang indah dalam manifestasi artistik dan semulajadi .

Estetika adalah sains yang merujuk kepada kecantikan dan juga membincangkan perasaan bahawa sesuatu yang membangkitkan sesuatu yang indah dalam setiap individu.

Memandangkan ia berkait rapat dengan konsep keindahan, terdapat beberapa pusat estetik atau klinik di mana orang ramai boleh melakukan pelbagai rawatan dengan tujuan meningkatkan penampilan fizikal mereka .

Estetika dalam falsafah

Estetika juga dikenali sebagai falsafah yang indah dan asalnya adalah perkataan yang menunjukkan teori pengetahuan sensitif (estadiologia).

Makna yang pada masa ini dikaitkan dengan estetika diperkenalkan oleh AG Baumgarten, untuk menggambarkan apa yang pada masa itu dipanggil "kritikan terhadap rasa."

Sepanjang zaman, falsafah selalu tertanya-tanya tentang intipati yang indah, topik utama estetika.

Menurut Plato, yang indah mengenali dengan baik, dan idealis estetika keseluruhan berasal dari pandangan Platonik ini. Dalam kes Aristotle, estetika didasarkan pada dua prinsip realis: teori tiruan dan katarsis.

Estetika Neoplatonik, yang dipertahankan oleh Plotinus, muncul semula dalam Renaissance, terutamanya dengan AAC Shaftesbury (Bahasa Inggeris Sekolah Moral Sentimen) dan juga dalam beberapa idea idealisme romantis, yang merenungkan indah sebagai manifestasi semangat.

Klasikisme Perancis (Descartes dan Boileau-Despréaux) mengekalkan ide-ide Aristoteles, walaupun konsep "kejelasan" dan "perbezaan" diperkenalkan oleh rasionalisme sebagai kriteria kecantikan.

Ketahui lebih lanjut mengenai kepentingan Renaissance.

Pada abad kelapan belas, sejarah estetika mencapai puncaknya. Bahasa Inggeris menganalisis kesan estetik dan membezakan antara kecantikan yang berpengalaman dan keindahan relatif. Juga perpisahan antara yang indah dan "megah" dibuat (E. Burke).

Dalam Kritikan Penghakiman, Kant menentukan sifat priori penghakiman estetik, mengenal pasti yang indah sebagai "tak berkesudahan" dan menamakan "sains priori of sensibility" sebagai estetik transendental. Klasikisme Jerman dirangsang oleh yayasan Kant, kerana mungkin untuk mengesahkan dengan Schiller, Goethe, W. Von Humboldt.

Pada abad kesembilan belas, GT Fechner mencipta estetik induktif atau eksperimen, pembangkang terhadap estetika spekulatif.

Dalam estetika kontemporari, adalah penting untuk menyerlahkan dua kecenderungan: ontological-metafizik, yang secara radikal mengubah kategori yang cantik, dan menggantikannya dengan cerun yang benar atau yang benar; dan kecenderungan sejarah-sosiologi, yang merenungkan karya seni sebagai dokumen dan sebagai manifestasi kerja manusia, dianalisis dalam ruang sosio-historisnya sendiri.

Kategori Popular

Top