Disyorkan, 2020

Pilihan Editor

Cik

Definisi Di mana Judas kehilangan botnya

Di manakah Judas kehilangan botnya:

Di mana Judas kehilangan botnya adalah ungkapan popular bahasa Portugis yang digunakan untuk menggambarkan tempat yang sangat jauh, sukar dijangkau atau bahkan tidak dapat diakses .

Ada beberapa ekspresi yang sama dengan "di mana Judas kehilangan butiknya, " seperti "di mana angin berubah", "di akhir dunia", "di bawah Yudas", "di tengah-tengah mana-mana", antara lain. " Saya tidak tahu jika saya boleh pergi ke pesta John kerana dia tinggal di mana Judas kehilangan botnya!"

Dalam bahasa Inggeris, "di mana Judas kehilangan botnya" boleh diterjemahkan sebagai "di belakang luar" (biasanya ungkapan British yang bermaksud "di belakang luar"), "di boondocks" yang menggambarkan kawasan yang jarang penduduknya), "di tengah-tengah mana-mana" (di mana-mana sahaja).

Dia tinggal di mana Judas kehilangan botnya! Dia hidup di mana sahaja Yudas kehilangan botnya!

Asal ungkapan itu

Adalah sukar untuk mengetahui asal tepat ungkapan "Di mana Judas kehilangan botnya". Ramai penulis percaya bahawa ungkapan itu muncul dari kisah Yudas Iskariot, murid yang mengkhianati Yesus. Memang benar bahawa Alkitab tidak menyebut kebiasaan Yudas memakai but, tetapi kepercayaan popular ialah Yudas akan menyembunyikan sepasang kasut tiga puluh syiling yang dia terima dari imam Yahudi sebagai bayaran untuk mengkhianati Yesus. Apabila mereka mendapati badan Yudas (selepas dia menggantung dirinya sendiri), dia tidak berkaki ayam, dan legenda mengatakan bahawa banyak yang cuba mencari butah untuk menyimpan wang tersebut, tetapi tidak berhasil. Atas sebab ini, "di mana Judas kehilangan botnya" adalah untuk menggambarkan tempat yang sukar dicari, sebuah tanah yang jauh.

Walau bagaimanapun, Alkitab mengatakan bahawa Yudas, yang ditarik oleh pertobatan, mengembalikan syiling kepada imam Yahudi sebelum melakukan bunuh diri. Itulah sebabnya, di mana sahaja kasut mereka, mereka tidak akan mengandungi tiga puluh syiling. Selanjutnya Alkitab menyebut bahawa para imam menggunakan 30 syiling perak untuk membeli Bidang Potter, yang dikenal sebagai "Bidang Darah".

Di mana Judas kehilangan kasutnya - Gisele Werneck

Di mana Judas kehilangan botnya adalah sebuah buku yang ditulis oleh Gisele Werneck, yang merupakan penulis pertama yang menyumbang kepada Koleksi Que Viagem. Buku ini merupakan panduan hidup untuk tempat yang tidak ada dan dikeluarkan pada tahun 2010 semasa Ballad Sastera.

Kategori Popular

Top