Disyorkan, 2020

Pilihan Editor

Definisi Inês sudah mati

Apakah Inês sudah mati:

"Inês é morta" adalah ungkapan bahasa Portugis dan bermaksud "tidak lebih". Pada masa kini frasa digunakan untuk menyatakan kesia-siaan tindakan tertentu.

Ramai kali ungkapan lengkap ini adalah "Sekarang sudah lewat, Inês sudah mati, " yang menunjukkan bahawa sudah terlambat untuk mengambil tindakan apa-apa pada sesuatu.

Inês adalah asal - mati

Ines de Castro adalah pencinta D. Pedro, sebelum menjadi Raja Portugal. Dia adalah anak tirinya dari seorang pahlawan Galicia, dan mempunyai adik-beradik yang menyokong reaneksasi Portugal oleh Kerajaan Sepanyol. Ines de Castro juga merupakan salah seorang daripada wanita D. Constança, isteri D. Pedro. Riwayat antara aia dan putera menjadi agak ketara, dan dikomentari oleh banyak orang rakyat, yang mewakili ketidakselesaan untuk mahkota Portugis. Oleh sebab itu, Raja D. Afonso IV mengarahkan pengasingan Ines de Castro, di istana Alburquerque, di sempadan Castilia. Walaupun begitu, percintaan antara kedua-dua lelaki itu tidak keren, kerana diketahui bahawa mereka sering berkomunikasi.

Ketika D. Constança, isteri D. Pedro, meninggal dunia, D. Afonso IV dan pengikutnya khawatir tentang pengaruh orang Galicia dalam kehidupan politik raja masa depan. Terhadap kehendak ayah, D Pedro memerintahkan supaya Inês de Castro kembali, dan mereka mulai hidup bersama. Ini adalah penghinaan besar kepada ayah dan raja. Takut untuk kemerdekaan Portugal, D. Afonso IV memiliki Inês dibunuh manakala D. Pedro sedang dalam ekspedisi berburu.

Setelah kembali, D. Pedro mendapati kematian Ines yang dikasihinya, yang menyebabkan konflik besar di dalam kerajaan. Bapa dan anak lelaki pergi berperang, yang hanya diselesaikan dengan campur tangan ibu ratu, D. Beatriz. Selepas kematian D. Afonso IV, D. Pedro I diisytiharkan raja kelapan Portugal. Setelah menjadi raja, Dom Pedro I dianiaya dan kejam membunuh dua orang lelaki yang bertanggungjawab atas kematian kekasihnya. Selepas itu, raja menyatakan bahawa dia telah menikah dengan diam-diam D. Ines de Castro, mengesahkan ketiga-tiga anaknya yang ada padanya. D. Pedro Saya memberikan Inês de Castro sebagai gelaran Queen of Portugal, dan pasti akan memerintah dengan kekasihnya, tetapi ini tidak mungkin, kerana "Ines sudah mati."

Inês sudah mati - Camões

Kisah sedih Inês de Castro menjadi lebih terkenal apabila dia diabadikan oleh Camões dalam Canto III d 'Os Lusíadas, salah satu karya sastera terbaik dan paling terkenal dalam bahasa Portugis. Dalam petikan ini, Camões merujuk kepada Inês de Castro: "... Ini terjadi dari sengsara dan pelit, yang setelah dibunuh adalah ratu ...".

Kategori Popular

Top