Disyorkan, 2020

Pilihan Editor

Definisi Amicus curiae

Apakah Amicus Curiae:

Amicus curiae terdiri daripada seseorang atau entiti yang dipanggil atau sukarelawan untuk campur tangan dalam kes tertentu di mana mereka tidak terlibat, untuk mengemukakan pendapat mereka mengenai perkara yang dibincangkan di Mahkamah.

Ini adalah ungkapan dalam bahasa Latin dan secara harfiah bermaksud "sahabat pengadilan" atau "sahabat tribun", dalam bahasa Portugis. Plural amicus curiae adalah amici curiae .

Tujuan amicus curiae adalah untuk membantu Tribunal dengan memberikan penjelasan yang mungkin penting untuk penyelesaian kes itu. Fungsinya juga dicirikan dengan menarik perhatian mahkamah kepada fakta-fakta yang, sehingga saat ini, tidak diperhatikan. Penggunaan tokoh prosedur ini dibenarkan oleh keperluan untuk mempertahankan tesis fakta atau undang-undang dalam mempertahankan kepentingan awam atau swasta.

Dalam pengertian ini, watak amicus curiae tidak ditakrifkan sebagai mempertahankan kepentingan undang-undang salah satu pihak, kerana ia tidak menganggap kuasa prosedur. Angka ini digerakkan oleh motif yang acuh tak acuh kepada pihak-pihak yang terlibat dalam proses tersebut. Itulah sebabnya amicus curiae dipanggil sebagai "kawan mahkamah" dan bukan "kawan pihak-pihak."

Mengikut CPC baru (Kod Tatacara Perdata), bab V, artikel 138, menentukan syarat-syarat permohonan amicus curiae di Brazil:

"Perkara 138. Hakim atau pelapor, dengan mempertimbangkan relevannya perkara itu, sifat khusus dari subjek tuntutan atau akibat sosial kontroversi, boleh, dengan keputusan tidak ditarik balik, ex officio atau atas permintaan pihak-pihak atau siapa pun yang ingin menyatakan diri mereka, meminta atau mengakui penyertaan orang asli atau undang-undang, badan atau entiti khusus, dengan perwakilan yang mencukupi, dalam masa 15 (lima belas) hari samannya. "

Menurut beberapa penulis, penampilan tokoh amicus curiae akan berasal dari undang-undang prosedur jenayah Bahasa Inggeris abad pertengahan. Pada masa itu, amicus curiae hanya mempunyai peranan yang bermaklumat dan, sebagai peraturan, mereka bersikap tidak adil dan tertarik pada subjek di bawah perdebatan.

Walau bagaimanapun, terdapat beberapa perselisihan tentang hipotesis ini. Penyelidik lain menunjukkan kewujudan kedudukan yang serupa dengan apa yang diketahui hari ini sejak undang-undang Rom kuno.

Kategori Popular

Top