Disyorkan, 2020

Pilihan Editor

Definisi Imperialisme

Apakah Imperialisme:

Imperialisme adalah dasar pengembangan dan dominasi wilayah, budaya dan ekonomi satu negara yang dominan berbanding yang lain .

Contoh pertama imperialisme sebagai dasar pengembangan wilayah adalah Mesir Purba (negara Hittite), Macedonia, Yunani dan Empayar Rom. Kemudian, pada Zaman Pertengahan, Turki dan Islam adalah kuasa imperialis yang hebat.

Imperialisme Eropah telah menunjukkan kekuatannya dengan menguasai banyak negara, terutamanya di Afrika dan Asia. Satu ciri negara-negara imperialis ialah penguasaan mereka ke negara lain dibenarkan oleh tiga penjelasan: etnosentrisme, yang menunjukkan bahawa sesetengah orang lebih unggul daripada yang lain; perkauman dan sosial Darwinisme (salah tafsir mengenai teori evolusi), yang menerangkan kekuatan yang paling kuat atas yang paling lemah terima kasih kepada pemilihan semula jadi.

Ketahui lebih lanjut mengenai Ethnocentrism.

Negara-negara imperialis berusaha mendapatkan tiga perkara: bahan mentah, pasar pengguna dan buruh murah.

Pada akhir abad ke-19, negara-negara imperialis melancarkan perlombaan untuk penaklukan global, yang melancarkan persaingan antara mereka dan membuat motif utama Perang Dunia Pertama sebagai era imperialis baru.

Perang Dunia I berakhir dengan imperialisme Jerman dan Itali, tetapi ia menimbulkan perjuangan untuk penaklukan pasaran dan jenis imperialisme baru: imperialisme ideologi dan kelas. Jenis imperialisme ini adalah salah satu daripada asal-usul Perang Dunia II. Apabila Perang Dunia II berakhir, imperialisme kolonial hilang kekuatan berkat pembebasan politik bekas tanah jajahan.

Kajian neo-imperialisme telah dilakukan oleh ahli ekonomi Inggeris dan Perancis pada awal abad kesembilan belas. Pada masa itu, satu negara imperialis adalah yang menguasai ekonomi yang lain, dan dengan cara ini permodalan negara-negara imperialis secara beransur-ansur melebar.

Imperialisme dan Neokolonialisme

Imperialisme kontemporari juga boleh disebut sebagai neo-kolonialisme, kerana ia menimbulkan banyak persamaan dengan rejim kolonialisme antara abad ke-15 dan kesembilan belas.

Seperti yang dinyatakan, Imperialisme adalah dasar pengembangan dan penguasaan wilayah atau budaya dan ekonomi satu negara yang lain, dan berlaku pada masa Revolusi Perindustrian Kedua. Walau bagaimanapun, dalam penjajahan, negara-negara yang dijajah hilang kedaulatan dan kawalan politik mereka dan dilampirkan ke negara yang dominan. Dalam hal imperialisme, ada pengaruh yang diberikan secara formal atau tidak formal, secara politik atau ekonomi, tidak selalu memiliki pengaplikasian negara yang menerima pengaruh.

Ketahui lebih lanjut mengenai Neocolonialism.

Ciri-ciri Imperialisme

  • Negara bermatlamat pengembangannya, terutamanya dari penyerahan ekonomi negara-negara lain;
  • Negara yang dominan memberikan pengaruh politik, budaya atau ekonomi ke arah yang lain, baik secara formal atau tidak formal;
  • Berdasarkan ide etnosentrik dan Darwinisme sosial (keunggulan masyarakat dominan kepada mereka yang dikuasai);
  • Proses pengembangan kuasa-kuasa Eropah;
  • Modal industri bersatu dengan modal kewangan;

Imperialisme di Brazil

Brazil adalah salah satu kuasa besar yang baru muncul, dengan mengambil kira bahawa ia memberikan perkembangan yang jelas dalam ekonomi. Tidak mungkin untuk membandingkan pengaruh Brazil sekarang dengan pengaruh Amerika Syarikat dan England selama berabad-abad. Walaupun demikian, hakikat bahawa Brazil mencari beberapa pelaburan di negara jiran telah menyebabkan beberapa ketidakselesaan di negara-negara ini.

Beberapa artikel telah ditulis mengenai kebimbangan negara-negara seperti Bolivia, Ecuador, Argentina, Guyana, Paraguay dan Peru. Negara-negara ini mengadu tentang apa yang mereka sebut sebagai "imperialisme Brazil . "

Lihat lebih lanjut mengenai makna Imperialisme dan Neokolonialisme.

Imperialisme Amerika

Imperialisme Amerika (merujuk kepada Amerika Syarikat) adalah tanggapan yang berkaitan dengan pengaruh ketenteraan, budaya, ekonomi dan politik yang dilaksanakan negara ini di dunia pada hari ini. Menurut pendapat ini, Amerika Syarikat menggunakan kuasa ini dengan cara yang imperialistik.

Konsep imperialisme Amerika asalnya ketika Amerika Serikat, pada akhir abad kesembilan belas, memenangkan Perang Meksiko-Amerika, bergabung dengan negara bagian Texas, New Mexico, California, dan Arizona ke wilayahnya.

Pada masa itu, negara mempunyai dasar pengembangan yang jelas, dan Presiden Theodore Roosevelt menggalakkan pengembangan ke Caribbean dan Pasifik, menjadi kuasa besar bertaraf dunia.

Amerika Syarikat telah memberi pengaruh ekonomi dan politik ke seluruh dunia sejak abad kesembilan belas. Walau bagaimanapun, berkat krisis ekonomi yang serius pada abad ke-21, pengaruh Amerika telah berkurangan.

Kategori Popular

Top