Disyorkan, 2020

Pilihan Editor

Definisi Makna Psikoanalisis

Apa itu Psikoanalisis:

Psikoanalisis adalah cawangan klinikal teoritis yang berkaitan dengan menjelaskan fungsi fikiran manusia, membantu merawat gangguan mental dan neurosis. Objek kajian psikoanalisis memberi tumpuan kepada hubungan antara keinginan tidak sedar dan tingkah laku dan perasaan yang dialami oleh orang.

Teori psikoanalisis, juga dikenali sebagai "teori jiwa", telah dicipta oleh neurologi Austria Sigmund Freud (1856 - 1939). Menurut Freud, banyak proses psikik fikiran manusia berada dalam keadaan tidak sedarkan diri, yang dikuasai oleh keinginan seksual.

Semua keinginan, kenangan dan naluri yang ditindas akan "disimpan" dalam ketidaksadaran orang dan, melalui kaedah persatuan, pengamal psikoanalisa - yang mengamalkan psikoanalisis - boleh menganalisis dan mencari motif sesetengah neuroses atau penjelasan tentang tingkah laku tertentu yang khusus kepada Contohnya pesakit mereka.

Secara etimologi, istilah psikoanalisis adalah rujukan kepada jiwa Yunani, yang bermaksud "nafas" atau "nafas", tetapi mempunyai konsep yang lebih kompleks yang berkaitan dengan ide-ide moden daripada semangat, ego dan jiwa manusia.

Lihat juga: makna Psyche.

Teori Psikoanalisis

Prinsip dasar teori ini yang dikembangkan oleh Freud akan diringkaskan dalam tiga karya utama yang diterbitkan oleh ahli saraf: "Interpretasi Mimpi" (1899), "Psikopatologi Kehidupan Harian" (1904) dan "Tiga Esei pada Teori Seksualitas" .

Pendek kata, kajian Freud mewakili apa yang dipanggil "teori kepribadian umum" yang terdiri daripada kaedah psikoterapi. Untuk memahami kefahaman tentang proses mental dari perspektif psikoanalisis, adalah perlu untuk membezakan tiga tahap kesedaran manusia:

Sedar: ia adalah keadaan di mana kita tahu (kita sedar) tentang apa yang kita fikirkan, perasaan, bercakap dan lakukan. Ia adalah semua idea yang diketahui oleh individu untuk wujud / berfikir.

Tidak sedarkan diri: ia adalah keadaan idea yang tidak sedarkan diri, tetapi mereka dapat menyadari lagi, jika ada pengarahan yang tepat dari perhatian kepada individu tersebut. Contohnya, pemikiran yang ada dalam keadaan ini dapat dilihat dari impian.

Tidak sedarkan diri: di mana semua keinginan dan ide ditindas, ditapis dan tidak dapat diakses dengan keadaan sedar, tetapi akhirnya mempengaruhi perilaku dan perasaan individu.

Oleh itu, dari pemerhatian, psychoanalyst dapat mengenal pasti jejak trauma, keinginan atau idea-idea yang telah ditindas kepada ketidaksadaran pesakit dan, sebagai akibatnya, menyebabkan gangguan tingkah laku dan neurosis.

Pembentukan Kesedaran

Masih menurut Teori Psikoanalisis Freud, ketidaksadaran manusia dibahagikan kepada tiga unsur yang membantu dalam keseimbangan dan pengawalan tingkah laku individu.

Id : di mana naluri dan pemacu yang berkaitan dengan keseronokan, seperti keinginan yang tidak sedar, material dan keinginan seksual.

Ego : mencirikan keperibadian setiap individu, bertindak sebagai keseimbangan Id (prinsip-prinsip kesadaran tidak sedarkan diri) dan superego (peraturan moral yang membatasi keburukan Id).

Superego : memantau minda manusia, menjaga ia selalu waspada terhadap prinsip-prinsip moral, mengelakkan bahawa terdapat penyimpangan yang berlebihan terhadap Id.

Perkembangan psiko-seksual

Salah satu perkara yang paling kontroversial dalam kajian Freud ialah psychoanalyst menegaskan bahawa personaliti individu berkaitan dengan perkembangan seksual individu walaupun pada tahun-tahun pertama kehidupan.

Untuk psikoanalisis Freudian, manusia menjalani lima fasa untuk menyelesaikan proses psiko-seksualnya, jika ada masalah dalam perkembangan salah satu fasa ini, hasilnya mungkin muncul dalam bentuk gangguan masa depan atau neurosis semasa kehidupan dewasa.

  • Fasa lisan: Semasa tahun pertama kehidupan, bayi merasakan keseronokan dengan merangsang mulutnya, sama ada melalui pacu atau mengambil objek lain ke arah bibir. Sekiranya fasa ini tidak diatasi dengan betul, menurut teori Freud, seseorang dapat mengembangkan obsesi, seperti keramaian, terlalu banyak bercakap, dan sebagainya.
  • Fasa dubur: antara tahun kedua dan ketiga kehidupan kanak-kanak berpuas hati dengan pengusiran atau pengekalan najisnya. Fiksasi yang dibesar-besarkan oleh organisasi dan kebersihan boleh menjadi salah satu akibat perkembangan perkembangan frasa ini.
  • Fasa fasa: antara tahun keempat dan kelima kehidupan, apabila kanak-kanak itu mendapati seks mereka dan merasa senang apabila mengendalikan organ seksual mereka. Freud juga menjelaskan bahawa pada peringkat ini, apa yang dipanggil "Kompleks Oedipus" bermula.

Ketahui lebih lanjut mengenai makna Kompleks Oedipus.

  • Fasa latensi: dari tahun ke lima hingga tahun kedua belas, apabila pembinaan pemikiran logik dan penindasan impuls seks berlaku, menyebabkan individu mempunyai lebih banyak kawalan terhadap kehidupan psikiknya.
  • Fasa genital: dari tahun kedua belas kehidupan dan seterusnya, apabila individu telah memasuki masa remaja, beralih minat dari dirinya kepada orang lain atau benda di sekelilingnya. Dalam fasa ini, hubungan dan keinginan bermula untuk orang lain, untuk aktiviti sosial dan manusia, contohnya.

Psychoanalysis Lacanian

Ia diambil sebagai "menyempurnakan" kaedah psikoanalitik yang dibangunkan oleh Freud. Psikoanalisis Lacanian dicipta oleh Jacques Lacan (1901 - 1981), ahli psikoanalisis Perancis yang dipercayai sebagai model psikoanalisisnya bukan sains, tetapi "sekolah" di mana pesakit diarahkan untuk mengenal pasti inti makhluknya.

Bertentangan dengan psikoanalis pasca-Freudian, psikoanalisis Lacan menganjurkan "kembali kepada Freud, " dengan menggunakan teks dan ide-ide asalnya untuk merumuskan pembacaan semula yang dikemas kini.

Tidak seperti pangkalan Freudian, tertumpu pada pengetahuan fizik dan biologi, Lacanisme lebih tertumpu pada struktur bahasa dan logik.

Psikoanalisis dan Psikologi

Psikoanalisis bertindak sepenuhnya secara bebas dalam psikologi, yang terakhir menjadi sains yang bertanggungjawab untuk mengkaji proses mental dan tingkah laku manusia.

Psikoanalisis, di sisi lain, terdiri daripada kaedah terapeutik tertentu (psikoterapi), yang menumpukan pada tafsiran proses-proses jiwa di tahap ketidaksadaran manusia, dengan niat untuk merawat gangguan mental atau neurosis, sebagai contoh.

Ketahui lebih lanjut mengenai Psikologi dan Psikoanalisis.

Para profesional yang berpengalaman dalam bidang psikologi secara teorinya boleh mengkhususkan diri dalam pendekatan terapeutik yang berbeza, seperti psikoanalisis itu sendiri, Behaviorisme dan Gestalt .

Lihat juga: makna Kelakuan dan Gestalt.

Kategori Popular

Top