Disyorkan, 2020

Pilihan Editor

BTW

Definisi Revolusi Hijau

Apakah Revolusi Hijau:

Revolusi Hijau adalah nama yang diberikan kepada set inisiatif teknologi yang mengubah amalan pertanian dan pengeluaran makanan secara drastik meningkat di dunia.

Revolusi Hijau bermula pada tahun 1950-an di Mexico. Pendahulunya adalah agronomist Norman Borlaug, yang mengembangkan teknik kimia yang mampu memberikan ketahanan yang lebih besar terhadap ladang jagung dan gandum, selain mengoptimakan kaedah pengeluaran pertanian.

Kaedah yang diperkenalkan oleh Borlaug sangat berkesan bahawa dalam beberapa tahun, Mexico menjadi pengimport kepada pengeksport gandum. Oleh itu, negara-negara yang kurang maju, terutama India, mengamalkan amalan baru, yang dengan cepat menjadi popular di seluruh dunia.

Pada tahun 1970, Norman Borlaug menerima Hadiah Nobel Keamanan, memandangkan karya beliau mempunyai akibat kemanusiaan yang hebat.

Bagaimanakah Revolusi Hijau bermula?

Pada tahun 1944, Norman Borlaug berpindah ke Mexico untuk bekerja sebagai ahli genetik dan phytopathologist. Sebagai cabaran awal, ia menggabungkan apa yang dipanggil "karat", kulat yang menjejaskan tanaman gandum, membunuh tumbuhan dan mengurangkan hasil yang teruk.

Jamur Puccinia granimis, yang dikenali sebagai "Rust of the High".

Borlaug mampu menyeberang secara genetik dua jenis gandum: satu tahan terhadap kulat dan satu lagi disesuaikan dengan keadaan tempatan di Mexico. Dalam masa tiga tahun, Borlaug memilih salib yang berjaya, mengadopsi mereka sebagai model dan menghapuskan jamur, dengan itu meningkatkan produktiviti.

Walau bagaimanapun, sebagai tambahan kepada rintangan penyakit, gandum baru bertindak balas dengan sangat berkesan kepada baja, yang mengakibatkan tumbuhan tinggi dan tinggi yang akhirnya rosak dengan berat bijirin.

Contoh tumbuhan yang tidak menyokong beratnya sendiri. Fenomena ini diketahui dalam bidang pertanian sebagai "penginapan."

Pada tahun 1953, melalui lintasan genetik baru, Borlaug memperoleh apa yang dipanggil "gandum separuh kerdil". Gandum baru ini mempunyai tangkai yang lebih pendek dan kuat yang mampu menampung berat bijirin, mengekalkan ketahanan penyakit dan hasil yang tinggi. Spesies gandum baru ini dikenali sebagai "Biji Miracle" dan, hingga ke hari ini, jenis gandum yang paling ditanam di dunia.

Norman Borlaug memegang spesies gandum kerdil yang baru.

Oleh itu, dengan peningkatan pengeluaran gandum yang melampau di Mexico, Revolusi Hijau bermula, yang dalam beberapa tahun mengubah paradigma pertanian di seluruh dunia.

Dasar Revolusi Hijau

Revolusi Hijau sangat bergantung kepada unsur-unsur seperti:

  • pengubahsuaian genetik benih
  • mekanisasi pengeluaran
  • penggunaan bahan kimia yang intensif (baja dan racun perosak)
  • pengenalan teknologi baru untuk penanaman, pengairan dan penuaian
  • pengeluaran besar-besaran produk yang sama sebagai satu cara untuk mengoptimumkan pengeluaran

Kelemahan Revolusi Hijau

Walaupun Revolusi Hijau telah sangat bermanfaat dalam dekad pertama, aspek negatifnya mudah dilihat, seperti:

  • tahap penggunaan air yang sangat tinggi untuk menyokong kaedah mereka
  • pergantungan tinggi terhadap teknologi dari negara maju
  • pengurangan kepelbagaian genetik (sejak keutamaan adalah untuk memupuk produk homogen untuk mengoptimumkan pengeluaran dan mencapai keuntungan yang lebih tinggi)
  • kelestarian yang dipersoalkan
  • tahap kemusnahan alam sekitar yang tinggi
  • peningkatan kepekatan pendapatan

Revolusi Hijau di Brazil

Brazil menggunakan kaedah Revolusi Hijau pada penghujung tahun 1960-an, menghasilkan tempoh yang dipanggil "Keajaiban Ekonomi". Pada masa itu, negara itu menjadi pengeluar besar-besaran dan mula mengeksport makanan, terutamanya soya.

Matlamat tidak tercapai

Norman Borlaug bekerja di Mexico dengan kerjasama Yayasan Rockefeller, yang sebagai slogan syarikat berakhirnya kelaparan dunia. Dianggarkan bahawa kerja Borlaug menyelamatkan satu bilion orang dari kelaparan, yang memberikannya beberapa penghormatan.

Walau bagaimanapun, kajian menunjukkan bahawa Revolusi Hijau berkait rapat dengan kenaikan kadar kelahiran yang tidak terkawal di dunia, terutamanya di negara maju.

Oleh itu, dari masa ke masa, peningkatan demografi telah melampaui peningkatan pengeluaran makanan. Pada masa kini, bilangan orang yang lapar lebih tinggi daripada jumlah orang dalam keadaan ini sebelum Revolusi Hijau.

Jawatan Popular, 2020

Pek

Kategori Popular

Top