Disyorkan, 2020

Pilihan Editor

Definisi Cangaço

Apa itu Cangaço:

Cangaço adalah nama yang diberikan kepada pergerakan bersenjata nomad timur tengah yang mempunyai puncaknya di antara akhir abad kesembilan belas dan permulaan abad ke-20. The cangaço ditandai dengan intensiti jenayah ganas dan kejam di Timur Laut Brazil, didorong terutamanya oleh balas dendam, pemberontakan dan tanah.

Dibentuk oleh sertanejos, jagunços, pelayan latifundios, samseng dan penyerang senjata, kumpulan penyebaran cangaço keganasan dan ketakutan di mana mereka berlalu. The cangaceiros - nama yang dikaitkan dengan ahli-ahli kumpulan ini - dianggap sebagai penyamun paling berbahaya dari sertão Brazil.

Angka cangaceiro itu dicirikan sebagai seorang lelaki dari daerah pedalaman yang memakai pakaian kulit dengan pelbagai perhiasan, topi berlapis luas, belati, dan senjata api yang tergantung dari pinggangnya. Sebenarnya, pada asalnya istilah "cangaço" timbul dari perkataan " canga ", nama yang diberikan kepada sekeping kayu yang digunakan untuk haiwan untuk membawa perkakas. Oleh itu, perkataan "cangaceiro" merujuk kepada canga, disebabkan oleh banyak benda dan lengan yang dibawa oleh pengembara bandidos ini.

Semasa tahun-tahun awal Republik Oligarki, kuasa cangaço di timur laut Brazil sangat besar. Kekejaman semasa serangan itu membangkitkan ketakutan terhadap polis negara, yang memerlukan bala bantuan dari polis tentera dalam cubaan untuk menghentikan cangaceiros. Kerana keberanian dan keberanian pencuri ini, mereka sering dilihat sebagai pahlawan di kalangan penduduk bandar kecil dan kampung-kampung di pedalaman, yang menghadapi pengabaian pihak berkuasa dan hidup dalam kemiskinan yang melampau.

Terdapat tiga kategori utama kumpulan cangaço di sertão: pertahanan, yang bekerja dalam perkhidmatan pemilik tanah besar, dengan tujuan mempertahankan harta tanah dari serangan terhadap kaum India dan musuh lain; ahli politik, yang mempertahankan kepentingan petani tempatan yang besar dan oleh itu menerima beberapa "perlindungan" dari pihak berkuasa; dan yang independen, yang merupakan watak penyerang, iaitu cangaceiros yang ditakuti yang merompak pelancong, merogol wanita tidak berdaya, membunuh dan merampas seluruh bandar, menyerang pemimpin kerajaan, penternak dan orang lain dengan harta benda yang hebat.

Cangaceiros tinggal di rantau caatinga, berpengetahuan tentang jenis tumbuhan ini, yang memudahkan mereka melarikan diri dari pihak berkuasa yang selalu mengejar penyamun tersebut. Orang-orang cangaço bekerja di bandar-bandar di negeri-negeri di Ceará, Rio Grande do Norte, Paraíba, Pernambuco, Alagoas, Sergipe dan Bahia.

Ketahui lebih lanjut mengenai makna Caatinga.

Cerita-cerita tentang cangaço yang ditimbulkan oleh imaginasi yang popular dari Brazil, mencipta imej pahlawan cangaceiros, yang diwakili melalui seni, teater, pawagam, muzik dan kesusasteraan.

Sastera Cordel, tipikal di timur laut, telah menjadi salah satu tema paling berulang kehidupan dan perjuangan di cangaço.

Ketahui lebih lanjut mengenai arti Cordel.

Lampião, raja Cangaço

Virgulino Ferreira da Silva, yang lebih dikenali sebagai Lampião, adalah cangaceiro yang paling terkenal dalam sejarah Brasil sertão. Tindakannya berani dan kekejaman membuatnya takut di seluruh Timur Laut, di mana dia juga dipanggil Raja Cangaço atau Tuhan Sertão .

Lampião dilahirkan di kawasan belakang Pernambuco dan merupakan anak kepada keluarga yang sangat miskin. Kisah itu mengatakan bahawa asal-usul kehidupan Lampião di cangaço adalah kerana pemberontakan yang dia rasai akibat keadaan kesengsaraan melampau, kehilangan harta keluarga dan pembunuhan bapanya oleh polisi.

Lampião adalah teman Maria Gomes de Oliveira, Maria Bonita biasa, menganggap wanita pertama menjadi sebahagian daripada kumpulan cangaço.

Lampião, Maria Bonita dan beberapa cangaceiros kumpulan mereka dibunuh dalam serangan hendap pada bulan Jun 1938, yang dipenggal dan kepala mereka bertaburan oleh beberapa bandar di pedalaman timur laut, seperti cara mengejar cangaceiros yang tersisa.

Kategori Popular

Top