Disyorkan, 2019

Pilihan Editor

Definisi Romantikisme

Apa itu Romanticism:

Romantikisme adalah pergerakan artistik, intelektual dan falsafah yang muncul di Eropah pada akhir abad kelapan belas dan, di kebanyakan tempat, mencapai puncaknya pada pertengahan abad kesembilan belas.

Romantikisme dicirikan oleh penekanan terhadap emosi, individualisme dan sifat pengagaran . Atas sebab-sebab ini, pergerakan itu difahami sebagai tindak balas terhadap rasionalisme yang semakin membesar dan materialisme yang tersebar oleh Pencerahan dan Revolusi Perindustrian.

Masa romantis juga ditandai dengan penolakan terhadap perintah, keharmonian dan keseimbangan, ciri-ciri Classicisme. Bagi romantik, tumpuan adalah subjektiviti setiap individu, termasuk yang tidak rasional, khayalan, spontan, dan transendental.

Walaupun Romantisisme telah memperlihatkan dirinya lebih jelas dalam seni visual, muzik, dan kesusasteraan, pergerakan itu mempunyai impak besar terhadap pendidikan, sains sosial, dan sains alam. Khususnya dalam politik, romantisisme mempunyai kesan yang kompleks, kerana rayuan terhadap emosi mengilhami banyak ucapan politik yang digunakan dalam konservatisme, liberalisme, nasionalisme, dan sebagainya.

Ciri-ciri Romantisisme

Memandangkan bahawa Romantisisme menghendaki pemergian dari nilai-nilai urbanisasi, kemajuan dan rasional, kebanyakan ciri-cirinya adalah penentangan langsung kepada ajaran-ajaran ini. Antara ciri utama pergerakan ini ialah:

Individualisme dan subjektivisme

Pemikir dan seniman romantis memberi penekanan yang besar terhadap ciri-ciri dan pengalaman peribadi mereka, yang biasanya ditakrifkan oleh perasaan dan emosi. Dengan cara ini, kerja-kerja romantis ditandakan oleh subjektiviti yang kuat yang dengan jelas menggambarkan pandangan dunia penulis.

Penukaran emosi dan deria

Romantikisme berperang melawan pemikiran berlebihan logik dan rasional, dengan alasan bahawa emosi dan deria sama penting dalam pembentukan pemikiran. Kehadiran emosi dan perasaan penulis dalam karya-karya ini adalah luar biasa dalam pergerakan itu.

Pengiktirafan alam semula jadi

Bagi yang romantis, alam semesta terdiri daripada kuasa yang tidak terkawal dan transenden yang, walaupun berkaitan, adalah berbeza daripada unsur fizikal seperti pokok, daun, dsb.

Pemberontakan dan idealisme

Romantikisme menolak status quo dan melihat peraturan dunia moden sebagai batasan untuk pertumbuhan peribadi, politik, dan artistik. Oleh itu, artis romantis adalah idealis dan sering menggambarkan diri mereka sebagai wira pemberontak di pinggir masyarakat dan melihat kerja mereka sebagai cara untuk menggalakkan perubahan. Atas sebab ini, ia adalah perkara biasa untuk seni romantis untuk menggambarkan ketidakadilan sosial dan penindasan politik pada masa itu.

Fokus pada imaginasi

Memandangkan bahawa romantik mewakili melarikan diri dari nilai masa, pemikir dan seniman romantis sering menggunakan imaginasi dalam menghasilkan karya mereka. Dalam kesusasteraan, sebagai contoh, matlamatnya bukan untuk menggambarkan dunia seperti itu, melainkan kerana ia boleh.

Romantikisme dalam seni

Seni romantis pada asasnya adalah berdasarkan individualisme, sifat, dan khayalan . Nilai-nilai ini ditunjukkan dalam semua cabang artistik masa dan lukisan, ukiran, puisi, antara lain.

Kerana penekanan pada imaginasi, para seniman memberikan banyak kepentingan untuk intuisi, naluri, dan emosi, tanpa ini menyiratkan total keberangkatan dari sebab dan logik. Kerana mereka sangat peribadi dan subjektif, perasaan ini memperkuat gagasan individualisme yang menandakan pergerakan itu.

"Saya mesti membuat sistem atau diperhambakan oleh lelaki lain." - William Blake

"Semua puisi yang baik adalah aliran spontan perasaan yang kuat." - William Wordsworth

Bagi kaum romantik, individualisme menunjukkan dirinya sepenuhnya dalam konteks kesendirian. Atas sebab ini, seni romantik cenderung sangat bermeditasi. Fokus pada imejan dan subjektivisme membuang tanggapan bahawa seni adalah cermin dunia. Dalam romantik, seni mencipta dunia selari .

"The Raft of Medusa", oleh Théodore Gericault, mewakili penekanan yang diberikan oleh seni romantis kepada khayalan.

Berhubung dengan alam semula jadi, sehingga abad kelapan belas, ia dilihat secara eksklusif sebagai sesuatu yang dilupuskan oleh manusia. Kedudukan ini diperkuat oleh Revolusi Perindustrian, yang membawa teknologi baru yang mampu mengekstrak lebih banyak sumber daya dari alam semula jadi, tanpa mempedulikan masa depan alam sekitar.

Romantikisme membawa konsep alam semula jadi baru yang tidak terhad kepada hutan, pokok dan haiwan. Bagi kaum romantis, alam adalah entiti unggul dan tidak dapat difahami oleh manusia. Atas sebab ini, subjek itu juga dilihat secara subjektif dan gambarannya berbeza dari artis hingga artis.

Antara bentuk tafsiran yang paling umum ialah idea bahawa ia adalah tempat ilahi, perlindungan dari dunia perindustrian atau kuasa penyembuhan. Penghargaan ini bermakna bahawa melalui lukisan landskap Romantikisme, sekali dilihat sebagai bentuk seni yang lebih rendah, sangat dipertingkatkan.

"Pokok kesepian", oleh Caspar David Friedrich. Kerja ini menunjukkan beberapa sifat ciri-ciri karya romantis, seperti kultus alam, pengasingan kesendirian dan melarikan diri dari bandar (escapism).

Nama-nama utama dan karya-karya Romanticism

Semak di bawah artis romantik utama, diikuti dengan beberapa karya beliau:

Kesusasteraan

William Blake - Tujuh buku yang diterangi, Perkahwinan Syurga dan Neraka, Yerusalem, dll.

Samuel Taylor Coleridge - Balad pelayar lama, Kubla Khan, Cristabel, dll.

William Wordsworth - Bersendirian yang awan aku mengembara, permulaan, Ode kepada tugas, dll.

Lukisan

Francisco de Goya - Tiga Mei 1808 di Madrid (atau tembakan tiga Mei), Saturnus memakan seorang anak laki-laki, The maja telanjang, The maja berpakaian, dll.

William Turner - The Slave Ship, Rain, Steam and Speed, Pertempuran Trafalgar, dll.

Caspar David Friedrich - Hiker di laut kabut, Monk oleh laut, Laut es, dan lain-lain

Eugène Delacroix - Kebebasan membimbing rakyat, Pembunuhan beramai-ramai Chios, Kematian Sardanápalo, dsb.

Arca

Antoine-Louis Barye - Theseus dan Minotaur, Singa dan Ular, Eagle dan Ular, dll.

Pierre Jean David - Memulihkan Greece, Kematian Achilles, Louis II, dll.

Konteks sejarah

Romantik timbul pada zaman yang dikenali sebagai Age of Revolutions (kira-kira difahami antara tahun 1774 dan 1849), di mana pelbagai transformasi politik, sosial dan ekonomi berlaku di Barat. Antara pergerakan revolusioner utama masa itu adalah Revolusi Perindustrian dan Revolusi Perancis.

Dialihkan oleh cita-cita yang sama perubahan, artis romantis mula mengubah bukan sahaja teori dan amalan seni mereka, tetapi juga cara mereka melihat dunia. Transformasi ini melangkaui bidang seni dan mempunyai kesan besar terhadap falsafah dan budaya Barat, yang datang untuk menerima emosi dan deria sebagai cara hidup yang sah.

Pengaruh revolusi dapat dilihat dalam ciri-ciri idealisme dan pemberontakan, yang luar biasa dalam karya-karya yang dihasilkan pada masa itu.

Begitu juga, eskapisme dan subjektivisme, yang menghargai perasaan individu lebih daripada yang kolektif, sebagai akibat meluat dengan situasi sosial, juga dapat disebut sebagai pengaruh periode sejarah dalam romantisme.

Individualisme, yang merupakan aspek lain dari Romantikisme, adalah ciri borjuasi pada masa itu, yang menjadi lebih jelas dari revolusi abad kelapan belas.

Romantikisme di Brazil

Romantisisme di Brazil menimbulkan banyak persamaan dengan gerakan Romantik Eropah, tetapi pada masa yang sama, ia mempunyai beberapa keunikan yang ditandai oleh konteks sejarah tempatan. Oleh itu, sebagai tambahan kepada subjektivisme, kultus alam semulajadi, escapism dan sentimentality, romantisisme di Brazil sangat ditandai dengan nasionalisme, dengan pengagegaraan India, antara ciri-ciri lain.

Walaupun ia melibatkan beberapa bidang seni, tempoh romantik di Brazil sangat tertumpu kepada kesusasteraan dan puisi. Dalam pengertian ini, romantik Brazil telah melalui tiga tempoh:

Generasi Pertama

Dipengaruhi oleh Kemerdekaan Brazil baru-baru ini pada tahun 1822, generasi pertama romantisisme Brazil ditandai dengan keperluan yang kuat untuk menegaskan budaya tempatan dan memecah pengaruh Eropah. Oleh itu, kerja-kerja sering menyebarkan nilai-nilai nasionalistik dan mengadopsi India, yang meninggikan kaum India sebagai pahlawan yang mewakili budaya.

Generasi kedua

Generasi kedua Romantikisme Brazil muncul pada pertengahan abad kesembilan belas dan sangat dipengaruhi oleh karya-karya penyair Inggeris Lord Byron. Ciri-ciri yang paling menarik pada masa ini adalah pesimisme, kekecewaan, pengorbanan kematian, kemurungan dan kesepian. Atas sebab ini, tempoh itu juga dipanggil "ultra-romantis" atau "kejahatan abad".

Generasi ketiga

Generasi ketiga bermula sekitar tahun 1860 dan mempunyai fokus sosial dan politik yang sangat dipengaruhi oleh karya-karya Victor Hugo. Oleh itu, para seniman menyebarkan diri dalam penghapusan ide mereka yang ideal, pengkritik sosial dan kebebasan kebebasan. Tempoh ini juga dipanggil "generasi condoreira" merujuk kepada condor, dianggap sebagai simbol kebebasan.

Lihat juga beberapa ciri-ciri Romantisisme dan baca lebih lanjut mengenai Revolusi Perindustrian dan Pencerahan.

Kategori Popular

Top